Nominasi Peliharaan Ter-Kasihan

Binatang peliharaan bisa jadi kesukaan seseorang. Apalagi binatang yang lucu n imut kayak babi liar  ato naga laut. cocok banget buat peliharaan. Hehehe.. Yak, betul (apanya?).. Gue bukan orang yang doyan momong binatang peliharaan, apalagi sampe mau nyusuin.

Gue bukan salah satu orang yang mau melihara binatang apapun. Tapi jangan salah, begini2 gue pecinta binatang, khususnya binatang kurban. Apalagi yang udah dibakar pake bumbu kacang, gue paling demen tuh. Enaaaak banget, gurih2 manis gimana gitu. Lah tapi kok jadi ngelantur gini gue? Tapi dibuat dendeng juga enak kayaknya. Hehehe... #tambahngawur

SAMBEL MANA SAMBEL...?

Sebenernya gue pengen banget sih melihara binatang, khususnya binatang yang pinter n lucu kayak siluman badak ato kalo gak ya mammoth. Tapi berhubung gue cari kemana2 tetep gak ada yang jual  (Yaiyalah!), ya udah gmana lagi. Selain itu, alasan gue gak mau melihara binatang adalah 'Gue Takut Dosa". Terlebih lagi kebanyakan dari hewan yang pernah jadi peliharaan gue sukses gak ada yang pernah selamet. Huahahahahaa....  *ketawa setan*

Ih, kok jd takut sendiri jadinya gue. Gue yang nakut2in, kok gue yang merinding sendiri ya?

Keluarga gue udah melanglang buana dalam memelihara binatang (Ceileh.. Bahasanya).

Dan nominasi binatang paling tidak beruntung di dunia, adalah...

*Jeng jeng jeng jeng*
  1. Ikan "Big Brother Chef" (ikan mas koki), berakhir dengan kelaparan dan tutup umur.  Diakhir hayatnya badannya kurus kayak kena cacingan. Kasian dia... Tapi pertanyaan gue, emang ikan bisa cacingan?
  2. Ikan Lohan, akhirnya tuh ikan stress, depresi gara2 diobok2sama adek gue yang ngira tuh ikan adalah batangan kayu bersirip dan dia (tuh ikan) gak kuat dan bunuh diri dengan cara menenggelamkan diri dalem aer. (Emang bisa? Itulah hebatnya saya)
  3. Sepasang Kura2 Brazil, gara2 gak ada tempat istirahatnya jadinya tuh kura renang terus deh di kolam. Entah karena kedinginan ato masuk angin gara2 keseringan main aer, nasibnya sama dengan yang lain. (Jujur, ini yang paling buat gue sedih, sampe2 punggung gue tumbuh panunya)
  4. Burung merpati, akibat kurangnya perhatian dan kasih sayang dari keluarga, mereka ngambek dan minggat dari rumah. Tapi satu ditemuin kegelindes mobil, satu lagi d makan tikus dan yang paling beruntung nasibnya adalah yang ditangkep tetangga gue, diambil dan akhirnya dijual. Lah tapi kan itu burung gue?
  5. Burung kecil kayak Emprit, gue kurang tau namanya tapi adek gue, Apip, nyebut dengan sebutan 'Cucak Pager', gak kalah keren sama 'Cucak2 di dinding'. Sebenernya ada lebih dari satu sih. Yang satu, kurungannya dijemur dipanasnya siang2 sambil di tutup pake kain, begitu dibuka tuh burung udah mateng. Lengkap sama lalapan dan sambelnya. Yang laennya gara2 gak nemu makanannya walopun gue udah muter2 nyari makanan tuh burung di semua toko kain, akhirnya dia sukses kelaparan.
Dan pemenangnya adalah...

*Jeng jeng Piaarrr Glodak Cetaaarrrr Maliiing*

Burung Gelatik... *Prok prok prok prok*
Yap, walaupun gak ada dalam nominasi, tapi kisahnya paling melegenda di keluarga gue. mungkin bisa sampe beberapa generasi kesamping (karena menurut gue kedepan udah terlalu umum).

Jadi gini, adek gue, Apip, waktu itu lagi gondrong, eh, gandrung banget sama yang namanya melihara burung. Burung yang terakhir dia pelihara kebetulan burung Gelatik. (Bukan merek kopi tapi..)

Mulai dari pertama kali di bawah ke rumah tuh burung emang udah berisik minta makan. Ada bapak gue lewat, dia bunyi minta makan. Ada adek gue nongol, dia langsung bunyi minta makan. Ada gue lagi ngoyak2 kurungannya, dia kaku kejang2. Gue emang gak expert buat masalah per-burungan.

Suatu hari suaranya beda, kayaknya sih lagi serak2 basah gitu deh (terlintas di pikiran gue untuk mengikutkan dia ke audisi penyanyi Rocker), tapi malah lebih mirip Serak2 bergembira. Apip dan Bapak gue terus diskusi tentang apa yang baeknya kita lakuin. Dan Malapetakapun terjadi.....

Bapak : Eh, Pip, burungnya kok g kayak biasanya? Kayak orang lagi serak.
Gue : Iya, kenapa tuh Pip?
Apip : Gak tau tuh, Yah. lagi sakit kali. Udah dikasih makan Jangkrik tapi masih gak sembuh.
Bapak : Biasanya kalo gitu dikasih minum ENKASARI..
Gue : .....

Hening...

Mari kita bersama2 mengkaji obrolan ayah dan anak ini:

Emang sih, Jangkrik  itu emang makanannya burung dan kalo lagi serak2 gitu tandanya dia lagi sakit. Tapi seburuk2 penyakit tuh burung, PADA KEADAAN SEGENTING APA, SEORANG AYAH  MENYURUH ANAKNYA SENDIRI UNTUK MEMINUMKAN OBAT SARIAWAN UNTUK MANUSIA BUAT BURUNG PELIHARAANNYA YANG SEDANG SAKIT?

Minggiir...! Gue butuh udara....! Gue gak bisa napaaaas...!

Haaah... Tapi jangan salah sangka, walaupun kadang2 rada2 gimana, bapak gue masih menjadi salah satu panutan gue.

Hidup Bapak-Bapak...! Hidup....!

Tapi beneran loh, besoknya tuh burung dicekokin Enkasari sama bapak gue. AJEGILE...! Terus pas Apip pulang tuh burung dipaksa nelen pil biar sembuh. AJEGILE 2X...! Abis itu tuh burung di kasih makan Jangkrik, langsung dua. AJEGILE 900X...! Malemnya tuh burung langsung gemeteran, kayaknya lagi kedinginan. Apip dateng, ngambil botol, terus nymprot tuh burung sebagaimana orang yang lagi nyembuhin orang gila. AJEGILE (tak terbatas)....!

"Kalo disemprot nanti bisa cepet sembuh, Mas... Hehehe..", Kata Apip sambil nyengir kambing. SEMBUH DARI HONGKONG...! Lah buktinya tuh burung langsung tambah nggigil kayak gitu. Bayangin aja coba, paduan diminumi obat sariawan, dicekokin pil burung, di suruh makan jangkrik, sama disemprot aer waktu loe lagi kedinginan. Gimana rasanya hayo? Kalo loe jadi tuh burung, mungkin loe udah ngelaporin keluarga gue ke Komisi Perlindungan Anak (hewan) dengan tuduhan penganiayaan dan bisa2 kita bisa kena pasal berlapis! Akhirnya Apip ngeringin tuh burung pake kain dan nyelimutin dia.

Bener aja, besoknya suara tuh burung balik. dia ceria lagi. HOREEEE...!
Beberapa hari kemudian dia sakit lagi dan akhirnya mati.  

Mengheningkan cipta... #prayforgelatikgue

Gara2 itu semua, sampek sekarang gue gak mau melihara binatang. Bukan apa2, gue takut nanggung dosa kalo nanti sampe mati. Kalo adek gue yang masih TK, Padil, beli ikan ato burung, gue pasti nyuruh dia ngelepasin. Untungnya dia sependapat sama gue, takut kalo tuh binatang mati. Gue akan dengan senang hati nemenin dia ke sungai atau ke lapangan untuk ngelepasin binatang itu.

Dan untuk hewan2 peliharaanku (alm), aku berdoa dan berharap kalian mendapat kedamaian di sana. Amin... Aku minta maap ya...


Buat semua, udah dulu ya... 
Assalamualaikum..

1 Response to "Nominasi Peliharaan Ter-Kasihan"

  1. Anonim Says:
    9 Mei 2014 00.57

    ngeep gua bacanya hahaha...
    tapi ada benernya jugaa.. :D

Posting Komentar